Buku
Kh. Abdullah Bin Nuh

Tafakur Sesaat Lebih Baik dari Ibadah Setahun. Al-Ghazali

“Merenung (tafakur) sesaat lebih baik daripada ibadah setahun,” demikian Rasulullah berkata. Anjuran merenung sesuatu atau bertafakur ini sering kita jumpai dalam Al-Quran. Bukan soal yang aneh bahwa untuk mencapai ilmu pengetahuan serta pengertian yang luas itu, harus dengan tafakur pula. Bagi umum pun, memang tak asing lagi betapa pentingnya arti tafakur itu. Akan tetapi, apa hakekat yang sebenarnya itulah yang belum mereka ketahui, dari mana sumbernya, dan bagaimana cara dan jalannya. Orang tidak tahu bagaimana seharusnya bertafakur, apa ang harus ditafakuri, mengapa ia harus bertafakur, juga apa yang dituju dengan tafakur itu. Adakah tafakur merupakan buah, atau merupakan pohon yang akan berbuah. Kalau begitu, apa pula buahnya itu.Dapatkah hal itu dimasukkan dalam bidang pengetahuan, ataukah merupakan pengaruh keadaan, atau juga keduanya?
Penjelasan-penjelasan mengenai semua hal tersebut ada dalam buku ini. Dimulai dengan keutamaan tafakur, hakekat dan hasil akhirnya, sumber-sumber, dan daerah tujuannya masing-masing.
[Mizan, Noura Books, Islam, Muslim, Ibadah, Hidup, Indonesia]
168 halaman cetak
Pemilik hak cipta
Mizan
Sudahkah Anda membacanya? Bagaimanakah menurut Anda?
👍👎

Kutipan

    chananalarasmembuat kutipan3 tahun yang lalu
    Hasil dari bertafakur ialah ilmu pengetahuan, keadaan-hati (hâl) dan amal.

Di rak buku

    Yin Dirman
    Nutrisi Otak
    • 18
    • 2
    Nurul Jannati
    Religi
    • 4
    Faiza
    Islam
    • 6
    Mujab Kauma
    Book snifeer
    • 5
fb2epub
Seret dan letakkan file Anda (maksimal 5 sekaligus)