Memungut Remah-remah Kehidupan, Jannus T.H. Siahaan
Buku
Jannus T.H. Siahaan

Memungut Remah-remah Kehidupan

Baca
Verba Volant, scripta manent. Karena biasa menyuguhkan berita verbal plus visual dengan bantuan kamera, maka Jannus T.H. Siahaan –Penulis buku ini— ingin verba-verba yang biasa siapkan sebagai penggambaran peristiwa, tidak hilang bersama menguapnya kesan pemirsa mengenai sebuah peristiwa. Omongan yang biasanya lekas hilang akan lebih bertahan lama jika dituangkan dalam tulisan. Maka pembaca akan menemukan begitu banyak subtema dalam satu tema. Itu semata karena tulisan Jannus yang memang semata remah. Simaklah beberapa penggalan sentilan Jannus yang menggelitik.

“mereka yang kalah dalam pilkada, menumpahkan kekecewaan dengan bahasa kekerasan. Yang kalah dalam sengketa tanah, mengumbar kekerasan sebagai bahasa komunikasi. Kelompok tertentu dalam umat agama, juga tak malu lagi menggunakan bahasa kekerasan saat menjajakan keyakinannya. Malah, institusi yang diamanahi menjaga tegaknya hukum, justru pasang aksi jual beli argument dengan bahasa kekerasan. Konflik KPK-Polri; contoh paling buruk dari bahasa kekerasan dalam dunia hukum.” (Bahasa kekerasan)

“Kalau mungkin berjuang untuk bisa hidup di jalan Tuhan apakah salah merekonstruksi keyakinan yang membabibuta dengan jargon mat idi jalan Tuhan? Hidup di jalan Tuhan, di mata Penulis buku ini, meniscayakan perjuangan melaan penindasan, mempersempit disparitas antara yang kaya dengan yang miskin, mengikis seoptimal mungkin kebodohan yang membelit, dan menerjang perbudakan melembaga. Hanya dengan pilihan terus hidup di jalan Tuhan, jihad akan menemukan maknanya dalam bentuk lain.” (Hidup di Jalan Tuhan)
433 halaman cetak

Kesan

👍
👎
💧
🐼
💤
💩
💀
🙈
🔮
💡
🎯
💞
🌴
🚀
😄

Bagaimana pendapat Anda tentang buku ini?

Masuk atau Daftar
fb2epub
Seret dan letakkan file Anda (maksimal 5 sekaligus)